Setiap Warna punya arti...setiap Warna mewakili sejarah...Warna mewakili kita!

November 20, 2008

Buah Pikir

Bual Bual
Mak Ongah duduk di balai2 belakang rumah nya sambil asik menyirih mata nya tak lepas2 memperhatikan budak2 kecik yang maen di tepi sungai, bau khas nasi yang di tanak keluar dari sela2 bilik  rumah panggung yang hanya berdinding papan dan beratap daun rumbia itu....sekali kali orang tua itu tersenyum dan terkadang terkekeh kekah melihat tingkah polah anak2 yang asyik berenang di sungai. Pikiran nya mulai melayang kepada anak semata wayang nya Udin Lapuk yang kini sedang....di sawah membantu Wak Ngengat menanam padi. Maklum musim tanam sudah datang dan Wak Ngengat sudah tua  so pasti si  Udin sebagai anak semata wayang harus ikut bertanggung jawab membantu perekonomian  keluarga..hehhehe :).
    Mak Ongah dan Wak Ngengat memang hanya di karunia seorang anak...itu pun sudah susah payah mereka dapat, mereka sungguh bersyukur ketika Udin lahir ke dunia dengan selamat, walaupun waktu Udin dilahirkan banyak kejadian yang tidak diinginkan menyertai nya..menurut Mak Korot bidan ( emmm bukan bidan tepat nya tapi dukun beranak ) yang membantu proses persalinan si Udin....Udin lahir dengan bagian kepala nongol duluan ( ya iyalah ...masak yg keluar duluan buntut na ...:) hehehhe ), dan yang aneh nya dy tidak menangis saat di lahirkan seperti bayi pada umum nya hal ini membuat Mak Korot selaku dukun beranak nomor wahid di desa itu merasa di tantang reputasi nya...lalu Mak Korot mencoba berbagai metode tuk membuat si bayi menangis termasuk salah satunya menempelang alias menampar dan memukul si bayi...tp si bayi ttp tidak bergeming dan ttp tidak menangis ( heemmmm bayi ajaib begitu pikir Mak Korot ), akhir na Mak Korot menyerah dia angkat tangan krn tidak berhasil membuat si bayi menangis...setelah kecapean meniliti si bayi Mak Korot tertidur, dalam mimpi na Mak Korot di datangi seorang kakek dengan jengggot panjang dan putih lebat kemudian si kakek berkata " wahai Mak Korot...jangan kamu bingung sesungguh nya bayi tersebut bukan bayi ajaib tetapi dia Bisu, hahhahaha "....Mak Korot tersentak lalu terbangun dari tidur na dia tidak habis pikir apa arti mimpi na tersebut...dengan rasa penasaran yang sudah sampe ke ubun2 Mak Korot memeriksa bayi tersbut sekali lagi dengan seksama kemudian menampar dan menggelitik si bayi, si bayi tertawa terbahak bahak tp tertawa nya tidak kedengaran maka Mak Korot sampe pada kesimpulan akhir bahwa si bayi memang Bisu ( hahahhaha...bego juga tuch dukun beranak :0 ). Mak Korot ...Mak Korot malang benar nasib na...krn salah diagnosa.
    Tak terase sekarang umur si Udin sudah 35 tahun, sudah matang betul buat nikah ( udah ampir busuk pulak tuch buah...saking matang nye ;) ) namun belum juga dia dapat jodoh. Pusing juga kepala Mak Ongah memikirkan nasib putra semata wayang nya. Hal itu juge yang membuat si Udin bertambah nama nya dari Udin tokkkk ( atw udin saja ) menjadi Udin Lapuk ( alias perjaka tinting abadi ...hehhehe ). Mak Ongah paham betul akan kekurangan anak nya ntu pernah suatu hari Mak Ongah berkata kepada suami nya Wak Ngengat,
" papa ( ceeeeeeiileee papa...padahal sehari hari cuma d panggil abang ) kite nich dah tua rupa nye sebentar lagi dah mau masuk kubur tapi anak kita si Udin belum juga dapat jodoh, siapa nanti yang akan mengurus nya kalau kita sudah meninggal bang ",...
" abang pun merasa khawatir Ongah si Udin anak kite tuch pun punya kekurangan mana ade perempuan yang mau ....." Wak Ngengat menatap nanar istri nya, mereka pun diam dalam sunyi dengan pikirannya masing2. " Bagaimana kalau Udin kite jodohkan saje dengan Julaiha anak Engkong Muin bang..." tiba2 Mak Ongah nyelutuk sampe2 rokok yang di linting Wak Ngengat berhaburan semua isi nya keluar ;), " Astagfirullah Ongah pelan2 lah sedikit awak tuch becakap copot pulak lah jantung abang dengar suara nyaring engkau tuch ...." Wak Ngengat meracau sambil sibuk memungut serpihan tembakau kering yang beserak di lantai.
" Julaiha juge belum ada pendamping bang tak ade salahkan kalau kite jodohkan mereka ya itung2 menyambung silahturahmi lah bang..." Mak Ongah terus becakap tanpa peduli pada suami nya yang merana karena rokok na tidak jadi hehehhe.
    Hari itu cuaca cerah angin bertiup sepoi2 matahari pun tidak terlalu garang bersinar, duduklah Udin siang itu di balai2 bambu dibawah pohon jengkol sambil asyik memainkan rumput teki dengan jari nya...tak lama Mak Ongah datang dan duduk di sebelah anak kesayangan nya itu sambil mengutarakan ide perjodohan Udin dan Julaiha..." kalau Mak rase itu yang terbaik buat Udin tak ada masalah lah Mak.....( begitulah kira2 perkataan si Udin dengan Mak nya dalam bahasa isyarat .. ), " kalau begitu besok kite pergi ke rumah Engkong Miun..." Mak Ongah berkata sambil berlalu meninggal kan Udin.
    Engkong Miun pria separoh baya dengan jenggot tipis yang sudah mulai memutih bertengger anggun di dagu nya, dy hanya tinggal berdua dengan anak nya Julaiha, istri Engkong Miun telah lama meninggal sewaktu Julaiha masih kanak2. Mereka tinggal di Dusun Papan yang letak nya hanya setengah hari perjalanan dengan sampan dari dusun tempat Mak Ongah tinggal. Mak Ongah, Wak Ngengat dan Udin akhir nya sampe juge di rumah Engkong Miun lepas tengah hari mereka berkumpul di ruang depan sambil bercakap cakap ttg maksud kedatangan mereka, " haya...sudah lama kita tidak bertemu Ngengat oe kila dikau dah lupe sama oe..." sapa kong Miun...dua teman sejawat itu saling tertawa sambil bernostalgia ttg masa lalu..." maksud kami datang sebenarnya ad kaitan nya dengan anak2 kite, saye bermaksud meminang Julaiha untuk Udin lah Miun..." Wak Ngengat menceritakan maksud kedatangannya. " Oe tak masalah lah Ngengat...oe panggil Julaiha dl.." kemudian Engkong Miun teriak memanggil Julaiha..."  Baba kenape teriak2 macam orang kebakaran jenggot aje..." seorang perempuan keluar dari balik bilik rambut nya panjang sebahu di kepang dua ( heheheh mirip lah macam budak2 gadis jaman2  batu dulu ), muka bulat hidung mancung, alis tebal tapi yang buat Mang Ongah dan Wak Ngengat terkejut...knp anak gadis Engkong Miun tuch macam kena penyakit sambok sampe2 tak jelas lg mana pinggang mana badan ( hehhehahhah ternyata Julaiha Gendut...:) ). " Ade ape baba manggil Julaiha...", " haiya Julaiha baba dah tua mkn dak bisa rawat Julaiha lg...mau kah Julaiha baba nikahkan dengan Udin..." setelah mengingat, menimbang n memutuskan Julaiha setuju untuk di nikahkan dengan Udin lalu pesta meriah pun diadakan 7 hari tujuh malam....
    Kretek..kretek bunyi masakan kehabisan air....Mak Ongah terjaga dari lamunan nya tercium bau gosong dari perapian...." udin..udin gara2 memikir khan engkau periuk ku hangus..." Mak Ongah meracau sambil melihat sedih ke periuk nasi nya yang gosong. Akibat melamun akhirnya Mak Ongah dan Wak Ngengat puase makan siang itu hehehhehe...:).Rupanya tadi tuch Mak Ongah melamun membayangkan kisah anak dan menantu nya....Udin sekarang sudah hidup bahagia dengan Julaiha walaupun dengan kekurangan masing2 mereka bisa membina keluarga yang bahagia. Cerita ini hanya hasil pemikiran semata bila ada kesamaan nama dan karakter mohon di maafkan....:) salam peace. 

By : M24






1 komentar:

i love this blog mengatakan...

kalo pemilik blog ini kira2 kapan ya mau menikahnya? wkwkw....
haha...habis lucu & konyol ceritanya nih.

Posting Komentar

koment na nya....;)